Kartini’s Day Plus Curcol (Curhat Colongan)

Ya know, 21 April is Kartini’s Day in Indonesia. Ini nulis n posting tulisan ini mendadak sebenernya. Ada kejadian yang tidak mengenakkan tapi juga ada sedikit berhubungan dengan peran women in society. Gw mengalaminya sendiri, baru aja. Dan sangat menyebalkan.

Ceritanya, gw ketemu temen lama, temen SD, cowok, di Facebook. Waktu SD gw gak terlalu kenal dia. Dan kita baru ketemu lg di Facebook (bayangkan, 14 tahunan gw gak pernah ketemu dia), tanpa gw inget mukanya skrng kyk gimana n gw jg gak tau wataknya skrng seperti apa. Pernah sekali chat singkat di chatbox. Cuma sekali itu ya.  Singkat pula, cuma 3-4 baris. Barusan, gw nyampe kantor, baru buka Firefox dan Facebook untuk menyampaikan bahwa sedang ada pameran fotografi internasional di lobi kantor gw melalui status profil FB gw, tiba-tiba, dia muncul di chatbox. Dan pertanyaan pembukanya adalah, bukan halo, atau hi/hai, atau apa kabar, atau selamat pagi, atau mungkin assalamualaikum. Tapi dia nanya, “Ki dah mandi blm?”

Gw baca ulang lagi. Gw ternyata gak salah baca. Apakah kalimat itu pantas diucapkan oleh seorang cowok ke temen cewek yang udah 14 tahunan gak pernah ketemu, di chatbox pula. Gw tau itu chatbox. Tapi etika tetep harus dijaga dong. Emangnya gw cewe apaan tiba-tiba ditanyain kayak begitu? Gw kagak ngurusin facebook page yang esek2 kayak begitu, napa dia nanya dengan opening seperti itu? Sadar dong, kita dah pada kerja, punya level intelektualitas yang nggak rendah. Seumuran gw harusnya sharing pengalaman hidup, pendidikan, cara berpikir, persepsi, hobi yang intelek, etc. sebagai seorang kolega. Kalo mau nanya gak sopan kayak begitu ya sama friend nya dia yg udah kenal banget lah, atau sekalian sama cewe yang ‘begitu’ (begitu apa coba? Heheh, sorry). Apa dia gak baca dulu info profile FB gw yang udah gw jelasin panjang lebar gw tuh seperti apa di About Me?

Jadi, apa gw salah kalo gw bales di chat: “Hah?” “Tolong ya, kalo nanya yang bener dong. Pake opening, selamat pagi, atau apa yang sopan gitu.”

Dia : “Guyon. Kiki orang serius ya.”

Gw : “Gw gak terlalu serius. Tapi kalo pun guyon gw suka guyon yang cerdas lah.”

Dia: “Hm, siap. Gw gak tau guyon yg cerdas gimana, gw orang bodo.”

(diam beberapa lama. Tiba-tiba…)

Dia: “Perawan tua seumur idup lu. Watak lu kayak begini!”

Anjr*********tt!!!

Langsung gw bales

Gw: “Gw perawan seumur hidup napa lu yg ribut? Gak perlu ngurusin hidup orang laen!”

ada tulisan: You are not allowed to chat with this person.

Dia telah me-remove gw.

Yah baguslah, jadi gak perlu gw yang me-remove dia kan.

Bah, gw gak suka orang yang gak open-minded kayak begitu! Lihat dunia dong, Mas!  Jangan jadi katak dalam tempurung! Kagak pernah sekolah or diajarin sama ortu lu apa? Lu pikir cewe harus gimana gitu? Meladeni obrolan gak pantas seperti itu, hah? Gw kenal banyak women yang intelek, punya gelar master dari Inggris, atau ada yang environmentalis dengan 2 gelar master (dari luar n dalem negeri) bahkan saat riset (teknik lingkungan soalnya) dia langsung terjun diving ke laut lepas, atau ada juga yang seorang fotografer profesional, dan dosen gw waktu kul dulu yang fasih 3 bahasa asing plus bahasa ibu n daerahnya sendiri, etc. Emngnya lu Tuhan, dah tau kalo gw bakal jadi perawan seumur hidup? Kacau tuh otak lu, perlu di-upgrade! (Untung kali ini gak ninju-ninju tembok. Pernah kejadian, gw kesel ma orang, daripada gw banting tuh orang, gw ninju-ninju tembok dengan full power. Hasilnya, punggung tangan gw lecet dan memar selama seminggu lebih)

Oke cukup marah-marahnya. And again, it makes me think: Kenapa ruang gerak women selalu diatur oleh sistem patriarki? Why can’t we just be ourselves???!

Well, terkait dengan status di FB profile yang tadi gw singgung, gw ikut workshop fotografi 2 hari lalu. Ada sesi hunting foto. Dipinjemin kamera oleh panitia, kamera pocket digital Olympus MJU sekian (hahah, note tentang tipe kameranya gw simpen di kosan. Skrng gw da d kantor). And satu foto yang gw pilih untuk dipresentasikan di depan temen-temen workshop ternyata dipampang di pameran dan dilombakan. Jadi pengunjung bisa memilih foto mana yang menurut mereka terbaik, hingga hari terakhir pameran, yaitu besok. Sejauh ini, katanya… (dan gw cek sendiri) di dus voting cukup banyak juga yang memilih foto karya gw (huahah, narsis) yang berjudul “Terowongan”. Keterlibatan gw di dunia fotografi yang sangat tidak sengaja. Makin pengen punya DSLR jadinya, tapi gw lagi ngurusin behel gw dulu neh (sigh…). Ntar gw upload foto-fotonya di Deviantart gw.

So, Wahai  R. A. Kartini, perjuanganmu masih akan terus berlanjut… Entah sampai kapan.

Mood      : bad

Listen to : Red Goodbye – Shakespeare Lied

Advertisements

~ by Rizki on April 22, 2010.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: